Halaman

Rabu, 2 April 2014

Hanya Kamu Saja 2


Buku nota yang terbuka di hadapan matanya ditutup perlahan-lahan. Teman-teman sekuliah yang telah pun berpusu-pusu keluar dari dewan kuliah, dibiarkan sahaja. Malas dia ingin berebut-rebut. Tiada apa yang ingin dikejarnya.
            “Aaannn!! Aaarrgghh!!” Sergah satu suara halus dari arah belakang.
            Ann menolehkan wajahnya tanpa sebarang perasaan. Terpampang wajah manis seorang gadis di hadapan mata. Direnungnya wajah itu dengan kerutan di dahi. Terkebil-kebil anak matanya seketika merenung wajah itu. Seakan apa yang dilakukan oleh si teman tidak langsung memeranjatkannya.
            “Apsal kau tak terkejut?” Gadis itu menyoal hairan.
            “Lorh! Kau nak suruh aku terkejutlah ni?” Ann kembali menyoal dengan selamba.
            “Ye lorh! Kalau tak, kenapa aku nak sergah kau?” Rengus gadis itu sedikit kasar sambil berpeluk tubuh. Buat penat aje aku sergah dia tadi.
            “Okay! Sergah aku sekali lagi.” Arah Ann.
            Tanpa berlengah lagi, si gadis terus berlari ke belakang Ann seperti tadi. Sekali lagi dia melakukan perkara yang dilakukannya sebentar tadi. Cuma kali ini, dia memegang kedua belah bahu sahabat sekuliahnya itu. Agar tampak sedikit dramatik. Agar lakonannya kali ini bisa menjadi.
            “Aaannn!! Aaarrgghh!!!” sergah gadis itu.
            “Oohh, terkejut!! Terkejut!! Sakit jantung!!” Ann melakukan aksi terkejut sambil mengurut-ngurut dadanya beberapa kali.
            Gadis itu terkekeh kecil sambil menutup mulutnya. Gelihati sungguh dia dengan tingkah yang ditunjukan oleh Ann itu. Entah mengapa, tingkah si sahabat itu cukup lucu di pandangan matanya.
            “Apsal pulak sakit jantung?” Gadis itu menyoal setelah ketawanya mula mereda.
            “Kalau kau terkejut dah tentu-tentu effect kat jantung kau, kan?” soal Ann kembali.
            “Ha’ah, kan? Kenapalah aku tak terfikir sampai ke situ?” Gadis itu mengetuk kepalanya beberapa kali. Bodoh jugak aku ni!
            “Sengal!!” Ann menghela nafasnya sambil menggelengkan kepala. Ada jugak kawan aku yang sengal macam dia ni.
            Gadis tersebut mencebikan bibirnya. Sengal-sengalnya begitu pun, hanya Ann sahaja yang ikhlas berkawan dengannya. Hanya Ann sahaja yang rajin melayan karenah-karenahnya. Kebanyakan teman sekuliahnya lebih gemar membulinya. Ada juga yang menggunakan kekurangannya itu sebagai satu hiburan.
            “Ann…jom pergi makan. Laparlah.” Rengek gadis itu sedikit manja.
            “Kau ni asyik makan ajelah, Koko. Badan tak gemuk-gemuk jugak.” Ann menggelengkan kepalanya. Apa punya manusia agaknya kawan aku ni?
            Wajah gadis yang dipanggil Koko itu direnungnya. Dialah yang mula-mula menggelarkan gadis itu dengan nama Koko. Selepas itu, teman-teman sekuliah mereka mula terikut-ikut menggunakan panggilan tersebut.
            Pernah juga dia ditanyakan kenapa gelaran itu yang diberikan kepada Koko. Sedangkan gadis itu berketurunan cina. Memang Koko merupakan gadis cina tetapi dia memiliki kulit yang hitam manis dan bermata bundar. Tidak seperti anak-anak cina yang lain – berkulit cerah dan bermata sepet. Malah, gadis itu juga fasih berbahasa melayu. Jika ada yang baru sahaja mengenali gadis tersebut pasti sahaja akan menyangka bahawa Koko adalah gadis melayu.
            “Dah aku lapar. Nak buat macam mana?” Koko menarik muncungnya.
            “Pagi tadi aje kau dah tibai tiga keping roti canai, tiga keping karipap putar dan satu bungkus nasi lemak. Tak kenyang lagi ke?” Ann merenung wajah Koko. Dia ni melantak ke hapa? Ke…dia ni ada membela?
            Hairan sungguh dia dengan sikap makan sahabatnya itu. Terlalu kuat makan tetapi sayangnya, berat badan Koko langsung tidak bertambah. Masih lagi sekeping bagaikan sekeping papan. Jika sesetengah orang, pasti akan naik berat badannya tetapi berlainan pula dengan gadis tersebut.
            Lazimnya sebelum masuk ke kelas, mereka berdua akan bersarapan pagi bersama-sama. Ann cuma akan mengambil dua keping roti bakar berserta dengan minuman yoghurt kegemarannya daripada jenama Bliss. Alassannya, takut dia mengantuk pula ketika di dalam dewan kuliah. Saat ini, masih lagi terasa kenyang perutnya.
            “Ala…tu sarapan pagi! Sekarang kan dah nak lunch time.” Jelas Koko.
            “Aku tahulah tapi kau makan bukannya sikit. Banyak tu. Aku yang makan roti bakar dua keping pun masih lagi kenyang tau.”
            “Perut aku kan macam stoking. Isi berapa banyak sekalipun, masih ada ruang yang kosong tau!” Pertahan Koko.
            Ann menggelengkan kepalanya beberapa kali sambil menghela nafas panjang. Ada sahaja jawapan yang akan diberikan oleh Koko untuk menyangkal hujahnya. Dapat pula hujah yang diberikan olehnya itu melibat makanan. Koko pasti tidak akan mengalah dengan begitu senang.
            “Itulah. Lain kali, sebelum makan tu bacalah Bismillah dan doa makan dulu. Ini tak, main sental aje apa yang ada depan mata. Mananya nak kenyang!” Marah Ann. Keluar sudah bahasa kasarnya.
            “Woit, aku bukannya Islam!! Mana aku tahu nak baca doa bagainya tu. Lainlah kalau aku ni orang Islam. Bolehlah aku baca.” Bentak Koko geram. Kuat sakit minah ni!
            “Oopss!! Salahlah ya?” Ann tersengih kecil.
            “So, nak temankan aku ke tak ni?”
            “Yalah! Yalah! Aku temankan. Membebel aje kerjanya. Mengalahkan nenek kebayan yang nak monopous minggu depan.” Rungut Ann perlahan.
            Ann pantas memasukkan buku dan alat tulis ke dalam beg sandangnya. Pandangannya dihalakan ke seluruh dewan kuliah tersebut sebelum bangun daripada duduknya. Masih ada beberapa orang lagi temannya yang sedang berbincang sesama sendiri.
           

            Ann meneguk air yoghut berperisa starwberi yang telah diletakkan sedikit ais yang berada di hadapan matanya. Koko pula telah lama hilang di sebalik orang ramai. Pasti sahaja gadis itu sedang mencari makanan yang menepati citarasanya.
            Dia pantas mengeluarkan telefon bimbitnya yang berada di dalam poket seluar jean yang dipakai apabila merasakan getarannya. Terdapat satu mesej baru yang diterimanya dari Gee. Lalu mesej itu dibuka dan dibacanya.

Ann…ko kt ne?

            Ann menghela nafas panjang sebelum menjawabnya. Sesekali dia menggelengkan kepalanya dengan perangai sahabatnya itu. Sahabatnya itu langsung tidak pernah berubah. Langsung tiada huluran salam buatnya. Terus sahaja menerjah.

Assalammualaikum, Cik Fauziah Al-Habib. Dh tk tau bg slm ag ke?

            Lalu butang SEND ditekannya. Tidak sampai beberapa saat kemudian, mesejnya dibalas semula oleh Gee.

Wa’alaikumsalam wbt, Cik Annur Zara Fazrien. Sori. Kt ne?
Kt ne ag…kt kolej le.
Free x?
Bla?
Ptg ni ke
Ermm…insya-ALLAH. Nape?
Dtg jumpa aku. Blh?
Insya-ALLAH. Lau xde aral yg melintang pth m’bujur lalu, t aku dtg jumpa ko. Ya?
K. Pe2 hal ko roger aku blik. K?
Insya-ALLAH.

            Ann menghela nafas panjang sekali lagi. Sekuntum senyuman nipis terukir di bibirnya yang sentiasa sahaja merkah bak delima itu. Dia seakan dapat menduga apa yang ingin dibincangkan oleh Gee dengannya nanti. Tahu sangat dia kenapa gadis tersebut mahu bertemu dengannya petang nanti. Gee tidak akan bertemu dengannya tanpa sebab yang tertentu.
            “Woit, mak cik!! Apa yang kau menungkan tu?” Tegur Koko.
            Ann menoleh apabila mendengarkan teguran tersebut. Telefon bimbitnya telah disimpan kembali ke dalam poket seluarnya. Koko telah pun melabuhkan punggungnya di sebelah Ann. Pinggan yang berada di tangannya diletakkan di atas meja. Buntang mata Ann melihatkan isi pinggan tersebut. Sesekali dia menelan liurnya. Mak aii!! Banyaknya!
            “Kau ni makan ke melantak?” Selamba sahaja Ann menyoal. Tanpa sedar tangan kirinya mula menampung kepala.
            “Makanlah. Kenapa?” Soal Koko kembali tanpa rasa bersalah.
            “Macam ni punya banyak kau makan?”
            Ann merenung sekali lagi pinggan yang berisi makanan Koko. Terdapat berbagai-bagai jenis makanan di dalam pinggan tersebut. Jika dilihat dari pandangan mata kasar, gadis seperti Koko tidak akan boleh menghabiskan makanan sebanyak itu. Agaknya semua makanan yang ada kat kafe ni dia ambil.
            “Aku laparlah.” Ujar Koko sedikit sayu. Salah ke kalau aku makan banyak ni?
            “Aku tahulah yang kau tu lapar tapi takkanlah macam ni punya banyak kau nak telan? Boleh ke kau habis semua makanan tu nanti, Koko?”
            “Perut aku kan…” Koko tidak jadi meneruskan kata-katanya apabila Ann dengan pantas mencelah.
            “Dah! Dah! Aku tahu apa yang kau nak cakap.”
            “Tahu pun. Kau tak makan ke?” Soal Koko. Sengaja dia menukar tajuk perbualan mereka berdua.
            “Aku kenyang lagi.”
            Koko menganggukkan kepalanya. Ketika dia ingin membuka mulut untuk bersuara, telefon bimbit Ann berbunyi nyaring minta diangkat. Berkumandang alunan-alunan zikir dari dendangan Munif Ahmad. Pantas Ann menjawabnya.
            “Assalammualaikum.” Ucap Ann lembut.
            “Wa’alaikumsalam. Kau dekat mana sekarang ni?” Soal suara lemak merdu itu.
            “Mana lagi. Kat kolejlah. Kenapa?” Soal Ann hairan.
            “Free?” Soal si pemanggil lagi tanpa menjawab pertanyaan Ann.
            “Bila?” Soal Ann kembali.
            “Ermm…Malam ni?”
            “Rasanya takde apa-apa hal. Kenapa?”
            “Datang jumpa aku, boleh?” Pinta si pemanggil.
            “Kau dekat mana?” Ann mengerutkan dahinya.
            “Aku ada kat Melaka sebab itulah aku suruh kau datang jumpa dengan aku.” Jelas si pemanggil dengan tenang.
            “Okay. Lepas Isyak nanti aku datang jumpa dengan kau.” Janji Ann.
            “Nanti aku sms alamatnya pada kau.”
            “Roger and out.”
            “Kau dah makan ke?” Sekadar berbahasa si pemanggil bertanya.
            “Kenapa? Kau nak belanja ke?” Ann menyoal bertalu-talu berserta dengan sengihan kecil.
            “Takdelah. Saja bertanya.”
            “Bertanya mengalahkan nak belanja aku makan. Kalau nak belanja, sedap sikit aku mendengarnya.” Ann mencebikkan bibirnya.
            Terdengar ketawa kecil dari si pemanggil di hujung talian sebelum mengakhiri perbualan mereka berdua. Koko yang sedari tadi hanya mendengar mula membuka bicara. Bukannya dia penyibuk tetapi sekadar bertanya. Dapat pula Ann melayannya si pemanggilnya dengan begitu mesra sekali.
            “Siapa yang called kau?”
            “Kakak aku, si along.” Jawab Ann tenang.
            “Apa halnya?” Tanya Koko lagi.
            “Dia nak aku jumpa malam ni.” jelas Ann.
            Koko menganggukkan kepalanya. Ann kembali menghirup air Blissnya. Terasa begitu lega sekali air tersebut melalui tekaknya saat ini. Kaferia kampus yang hingar-bingar dengan suara siswa dan siswinya tidak langsung dihiraukannya.
            Dia menoleh ke arah Koko apabila menyedari tangannya dicuit perlahan oleh gadis tersebut. Dahinya berkerut seribu. Hairan dengan sikap Koko itu. Temannya hanya memberikan isyarat mata sahaja agar dia memandang ke arah yang sama.
            Tanpa berfikir panjang lagi, Ann memalingkan wajahnya. Terlayar di ruangan matanya sepasang remaja yang kelihatan begitu ceria sekali. Sesekali terdengar gelak tawa mereka berdua menyapa di hujung telinganya.
            “Macamlah dia seorang aje yang ada couple dalam kolej ni. Orang lain pun adalah. Cuma tak mahu tunjuk aje.” ucap Koko sinis. Saja nak menunjuklah tu.
            “Lantak merekalah, Koko.” Ann menundukkan kepalanya. Malas untuk ambil pusing dengan apa yang berlaku di sekelilingnya.
            “Kau tak jealous ke?” provok Koko. Dia ni takde perasaan ke?
            “Nak jealous kenapa pulak?” soal Ann hairan.
            “Ye lorh! Mamat tu punyalah hensem dan fofular pulak kat kolej kita ni.” beritahu Koko bersama memek mukanya.
            “So? Apa kena-mengena dengan aku? Yang hensem dia. Yang fofularnya dia. Bukannya aku. Lainlah kalau aku yang punya semua tu. Kan?” Ujar Ann tanpa perasaan.
            “Ring a bell. Dia pernah jadi boyfriend kau suatu ketika dulu, Annur Zara. Remember?” Peringat Koko. Dah hilang ingatan apa kawan aku ni?
            Ann tertawa gelihati mendengarkan kata-kata Koko itu. Memang benar apa yang diperkatakan oleh Koko itu. Antara dia dan siswa lelaki tersebut pernah punya cerita yang tersendiri. Tetapi itu dahulu. Kini tidak lagi. Sekarang, mereka dengan dunia masing-masing.
            Untuk apa dia punya rasa cemburu kepada lelaki seperti itu. Ianya tidak langsung mendatangkan faedah buat dirinya. Apa yang terjadi di antara mereka berdua hanya boleh dikatakan tiada jodoh. Jadi, dia harus menerimanya dengan hati yang terbuka.
            “Kenapa kau gelak?” Hairan Koko melihatkan ulah Ann itu. Aku ada salah cakap ke tadi? Rasanya, macam tak aje.
            “Salah ke?” soal Ann kembali. Uiks! Gelak pun salah ke?
            “Betulkan apa yang aku kata tadi?”
            “May be.” Ann mencebikan bibirnya.
            “Why must may be, Ann? Kau sendiri pernah punya perasaan lain terhadap dia. Begitu juga dengan dia. You all saling mencintai satu sama lain. Tapi…tiba-tiba hubungan tu putus di tengah jalan.” Tegas Koko.
            “Itu dulu, Koko. Bukannya sekarang. Sekarang, kami dah jadi orang lain. Dia dengan dunianya dan aku dengan dunia aku.” jawab Ann tenang. Takde siapa pun tahu perasaan sebenar aku pada dia, Koko.
            “Ya. Memang dah jadi orang lain. Dia bergembira dengan orang baru. Orang yang menggantikan tempat kau tapi kau...terseksa dengan kecurangannya. Terseksa dengan kebahagiaannya. Dia bahagia di atas penderitaan kau.” Bidas Koko geram.
            “Siapa yang kata aku terseksa? Bila masa pulak aku menderita?” Ann merenung dalam wajah milik Koko. Rasanya aku tak terseksa dan menderita pun.
            “Akulah yang cakap. Dah tu, kau dengar siapa yang cakap? Mak cik yang jual karipap putar kat sana tu? Ataupun mamat yang jual ABC kat hujung sana?” sindir Koko.
            Ann tertawa gelihati. Dalam blur dan sengal kawannya itu, tatkala berbicara boleh tahan juga petahnya. Boleh tahan juga pedasnya. Tidak dia menyangka sama sekali bahawa sahabatnya itu akan berkata sedemikian.
            “Lepas ni, aku nak kau cari orang lebih hebat daripada dia. Lebih hensem, lebih fofular, lebih kacak, lebih bergaya dan yang paling penting sekali…lebih kaya daripada dia. Tunjukkan pada dia yang kau mampu dapat yang lebih baik dan bagus dari dia.” Hasut Koko dengan panjang lebarnya.
            Sekali lagi tawa Ann pecah mendengarkan cadangan Koko itu. Agak tidak munasabah betul cadangan sahabatnya itu. Agaknya begitu mudah untuk menemui orang sempurna sedemikian? Andainya sebegitu mudah, pasti sahaja dia sudah menemukan orang yang sesuai dengan jiwanya.
            “Kalau aku berdebat dengan kau, sampai tahun depan pun takkan habis.” Ujar Ann tenang. “Kau dah habis makan ke belum ni?”
            “Dahlah. Kenapa?” Koko mengerutkan dahinya.
            “Aku nak balik. Petang ni pun takde class. Aku nak pergi jumpa Gee sekejap. Kau nak ikut aku tak?” terang Ann.
            Koko menggelengkan kepalanya. Dia mula menyedut saki-baki limau aisnya sehingga ke titisan yang terakhir. Begitu juga dengan Ann. Akhirnya, mereka berdua mengorak langkah meninggalkan kafeteria kampus.
            Tanpa mereka berdua sedari, ulah mereka berdua menjadi tarikan sepasang mata galak.

4 ulasan:

ME LadyV berkata...

Lorh! Hehehe... testing dulu ni... roger roger

Intan Asyikin berkata...

sapa ni? cam chomel jep?

Nvel Addct berkata...

Koko senghal... :p

Tanpa Nama berkata...

Nak tanya...kenapa novel selagi ada kasih masih blm ada di pasaran...